Senin, 13 Oktober 2014

perlakuan yang sama

Pada tahun 1986, China menandatangani perjanjian obat asam yang aman dengan perusahaan Amerika Grumman untuk pengembangan model baru pesawat tempur. Program ini dibatalkan pada tahun 1990 karena kerusakan hubungan diplomatik antara China dan Amerika Serikat setelah kerusuhan di Lapangan Tiananmen pada tahun 1989 Angkatan Udara China, bagaimanapun, terus mencurahkan sejumlah kecil dana untuk proyek, menghindari dispersi lengkap.

Setelah Amerika Serikat menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap Pakistan (1990) Islamabad juga menjadi tertarik dalam proyek ini.

Prototipe pertama datang dari pabrik-pabrik 31 Mei 2003, dan melakukan penerbangan pertama pada tanggal 25 Agustus tahun yang sama.

Seri produksi dimulai pada bulan Juni 2006 ini diyakini bahwa produksi adalah 10-15 pesawat per tahun hingga 2009, produksi dianggap sebagai akibat dari dugaan aa tinggi 25-30 pesawat per tahun.

Dalam pidatonya di Hari Kemerdekaan Pakistan diadakan 14 Agustus 2006, Presiden Pervez Musharraf mengatakan bahwa JF-17 akan masuk layanan 23 Maret 2007 Dua pesawat pertama dikirim ke Pakistan Air Forzée 12 Maret , sedangkan total sisa urutan 8 pesawat akan dikirim kemudian. Penampilan publik pertama dari JF-17 adalah 23 Maret 2007, dalam parade militer di mana pesawat dilakukan suatu bagian dalam penerbangan. [3]

Beberapa hari kemudian Kepala Staf Angkatan Udara Pakistan telah mengumumkan rencana untuk memodernisasi seluruh pesawat taman nasional yang diawali dengan pembentukan 10 atau 12 skuadron JF-17. Dia juga mengumumkan bahwa produksi massal pesawat di Pakistan akan dimulai pada tahun 2008, dengan laju 25-30 pesawat per tahun, menegaskan niatnya untuk membeli sampai dengan 250 pesawat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar